• Sabtu, 28 Mei 2022

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 65)

- Selasa, 4 Mei 2021 | 21:48 WIB
Suling Emas
Suling Emas

Biografi Kho Ping Hoo:


Asmaraman Sukowati atau Kho Ping Hoo adalah penulis cersil yang sangat populer di Indonesia. Kho Ping Hoo dikenal luas karena kontribusinya bagi literatur fiksi silat Indonesia, khususnya yang bertemakan Tionghoa Indonesia yang tidak dapat diabaikan. Selama 30 tahun ia telah menulis sedikitnya 120 judul cerita. Lahir: 17 Agustus 1926, Kabupaten Sragen. Dalam sejarah cerita silat, barangkali tidak ada karya yang bertahan puluhan tahun seperti Ping Hoo. Namanya lebih terkenal ketimbang para sastrawan. Cerita-cerita Kho Ping Hoo banyak dihiasi kata mutiara maupun hikmah positif yang bisa dipetik pembaca tanpa harus menganalisisnya secara rumit. Ia memiliki prinsip yang banyak dianut oleh orang dari berbagai latar belakang, termasuk pengusaha dan politikus, “Seorang musuh terlalu banyak buat saya, tetapi sejuta sahabat masih kurang.” Meski sudah dipanggil Sang Pencipta pada hari Jumat, 22 Juli 1994, Kho Ping Hoo masih dikenang oleh jutaan penggemarnya dari semua generasi hingga saat ini.


 


Sinopsis:


              "Inilah lanjutan dari serial komik legendaris Bu Kek Siansu, yang nantinya bakal berkembang menjadi  Cinta Bernoda Darah, Mutiara Hitam, Pendekar Super Sakti dll...silahkan terus dibaca mulai Edisi ini dan seterusnya...”



Rrumah judi sehingga semua orang menonton dengan hati berdebar-debar, bahkan yang tadinya murung karena kalah, sejenak lupa akan kekalahannya.  Sambil menarik ke arah kakek itu Kwee Seng mendorong empat pundi-pundi perak sambil berkata. "Tidak ada perubahan, kupertaruhkan semua, empat ratus delapan puluh tail perak dengan pasangan angka ganjil!"



Si Bandar mengerling ke arah kakek, tampaknya bingung. Akan tetapi kakek itu tersenyum dan memberi tanda dengan mata supaya Si Bandar bekerja seperti biasa, yaitu menggunakan jari tangannya yang lihai itu membalikkan dadu agar membalikkan dadu agar membalik menjadi angka empat atau dua. Dengan gerakan hati-hati Si Bandar menangkap pantat mangkok, jari-jari tangannya menyelinap masuk dan pada saat itu ia merasa betapa siku tangannya di pegang oleh kakek pengemis dan terasa betapa hawa yang hangat memasuki lengannya sampai ke jari-jari tangannya. Bandar ini sedikit banyak tahu akan ilmu silat, maka ia girang sekali, maklum bahwa ketua pengemis itu membantunya dengan tenaga sin-kang.

Halaman:

Editor: Admin

Tags

Terkini

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 74)

Selasa, 1 Maret 2022 | 11:21 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 73)

Kamis, 3 Februari 2022 | 09:57 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 72)

Minggu, 2 Januari 2022 | 21:36 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 71)

Jumat, 3 Desember 2021 | 14:38 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 70)

Selasa, 2 November 2021 | 19:15 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 69)

Senin, 4 Oktober 2021 | 08:27 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 68)

Kamis, 5 Agustus 2021 | 21:32 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 67)

Minggu, 4 Juli 2021 | 20:58 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 64)

Senin, 5 April 2021 | 18:08 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 63)

Jumat, 19 Maret 2021 | 07:15 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 62)

Selasa, 2 Februari 2021 | 20:52 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 61)

Minggu, 3 Januari 2021 | 20:55 WIB

Mahakarya: Kho Ping Hoo SULING EMAS (episode 59)

Rabu, 4 November 2020 | 21:05 WIB
X